loader image

Disediakan oleh :

Al-Fadhil Ustaz Affan Bin Azizan

( Panel Penyelidikan Ruwaq Jawi )

Merokok adalah suatu perbuatan yang haram di sisi syarak. Wajib ke atas orang yang merokok meninggalkan perbuatan tersebut.

Adapun hukum orang yang sedang berpuasa duduk berdekatan dengan orang yang merokok adalah batal puasanya jika jirim asap rokok tersebut masuk ke dalam rongganya dan dia menelannya dengan sengaja serta tidak ada kepayahan untuk menghindari asap rokok tersebut. Asap merupakan hal atau keadaan bagi suatu zat yang berjirim.

Ia naik menghala ke atas, dan berkepul-kepul. Maka jikalau seseorang sengaja menelan asap atau wap yamg masuk ke dalam rongga halkumnya samada melalui hidung atau mulut, batal puasanya kerana apabila ia masuk ke dalam saluran pernafasan, ia akan berubah menjadi cecair bahkan sesorang itu akan dapat merasainya.

Adapun jika semata-mata menghidu bau asap yang terdapat di udara sekeliling, maka ia tidak membatalkan puasa seseorang kerana asap tersebut tidak masuk ke dalam rongga halkum serta kejadian tersebut bukanlah sengaja dilakukan, dan kerana sukar untuk menghindarkan diri daripadanya.

Wallahu’alam.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on linkedin
LinkedIn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Ruwaq Jawi​​